Foto satelit guguran lava diambil 15 Nov 2010

Quantcast

False Colour imagery

Foto Satelit guguran lava dibawah ini menunjukkan kemana guguran lava selama ini terendapkan. Peta ini akan sangat membantu memperkirakan kemana saja guguran lava ini akan menyebabkan banjir lahar dingin bila terkena hujan.

Himbauan Pak Surono untuk bersabar jangan kembali keatas perlu diperhatikan dengan benar, mengingat status gunung Merapi yang masih AWAS !.

Secara detil luasan penyebarannya dapat dilihat dibawah ini.

Warna bintik-bintik abu-abu di sebelah selatan (bawah peta) adalah kota Jogja

Gambar satelit palsu-warna (false-color satellite imagery

Bahaya utama selama letusan di Merapi telah aliran piroklastik. Longsoran ini terisi gas vulkanik panas, abu, dan batuan turun dengan cepat dan ganas, kadang-kadang memiliki kecepatan lebih dari 150 kilometer (90 mil) per jam. Aliran piroklastik biasanya disalurkan oleh morfologi permukaan, namun arus piroklastik yang sangat besar kekuatannya mampu menyebar di wilayah yang luas.

Gambar satelit palsu-warna (false-color satellite imagery) dari instrumen ASTER di satelit Terra NASA menunjukkan bukti aliran piroklastik yang besar di sepanjang Sungai Gendol selatan Gunung Merapi. Endapan vulkanik abu-abu (baik dari aliran piroklastik atau lahar) mengisi jalannya Gendol. Hanya utara Merapi Golf Course (fitur merah muda) adalah daerah yang lebih luas di mana aliran piroklastik tersebar di seluruh lanskap, menyebabkan kehancuran yang hampir total. Dalam hal ini daerah abu-abu gelap, sebagian besar pohon tersapu ke bawah dan tanah dilapisi dengan abu dan batu. Endapan ini sebagian besar dikelilingi oleh vegetasi sehat, berwarna merah cerah Ini warna dari daun-daunan. Warna keabu-abu terang yang meluas ke barat gunung berapi adalah abu vulkanik yang ditiup oleh angin yang ada. Di dekat kepundan, hujan abu yang tebal telah melapisi ladang dan hutan, mewarnai mereka merah kusam hingga abu-abu.

Sebelum Erupsi 2010. Lihat lingkar 5-10-15 Km dari puncak

Dibawah ini sesudah erupsi 2010

Maksimum luncuran piroklastik 15 Km bahkan lebih !

Referensi

  • Image courtesy NASA / GSFC / METI / ERSDAC / Jaros, dan AS / Jepang ASTER Science Team
  • Instrumen: Terra – ASTER

0 komentar:

Poskan Komentar