Tiga Laut Jepang

Perairan di lepas pantai bervariasi mulai dari dingin, sedang, hingga tropis. Kehidupan lautnya pun sama luar biasanya.

Apa yang terlihat seperti gulungan kabel yang kasar sesungguhnya adalah hutan karang lautan dalam di Teluk Suruga. Setiap untaian dipenuhi dengan polip yang menjulurkan tentakel kecilnya ke arus air untuk mengambil makanan yang mengambang.

Sebuah pantai vulkanik di Teluk Toyama memancarkan sinar biru listrik. Cahaya itu berasal dari cumi kunang-kunang betina yang berkembang-biak di musim semi, kemudian mati dan hanyut ke daratan, tentakelnya menyala bagaikan jutaan LED hijau kebiruan.

Mata tajam elang laut Steller mencari ikan haring di antara lempengan es di Semenanjung Shiretoko.

Ikan kepe-kepe besi tempa berhenti sejenak sementara ikan wrasse membersihkan kulitnya. Orang Jepang telah lama tertarik dengan kemiripan antara motif ikan kepe-kepe hitam-putih dengan pola pada kimono seorang samurai.

Tulip laut berwarna ungu menyaring air untuk mencari makanan. Mereka tidak memiliki nama ilmiah dan hidup di balik batu tunggal dalam sebuah gua di dekat pulau Chichi-Shima.

Dalam perairan dangkal lepas pantai Hokkaido, seekor pemburu berduri merangkak di atas pasir vulkanik yang berkilauan menggunakan sirip dadanya yang tajam. Hanya jenis betina dari ikan air dingin ini yang memiliki moncong khas seperti hidung Pinokio.

Seekor hiu macan pasir dari Kepulauan Bonin tak lama lagi akan melahirkan. Selama kehamilannya sepanjang sembilan bulan, dua ekor janin terbesar akan melahap saudara-saudaranya untuk bertahan hidup, sifat kanibalisme yang hanya ditemui pada spesies ini.

0 komentar:

Poskan Komentar