Aneka Terapi Diet, 3 Jurus Diet Agar Singset (1)

Banyak pedoman yang bisa diterapkan untuk sebuah program penurunan berat badan. Mulai yang mengandalkan hitungan kalori hingga merinci asupan bahan makanan dengan maksud-maksud tertentu. Sudah banyak pula yang membuktikan hasilnya.Cari tahu yang paling tepat dan sasaran yang dituju, agar diet Anda berhasil.

Diet Golongan Darah

Di dalam darah terdapat alel golongan darah yang menentukan apa golongan darah seseorang, Setidaknya 3 alel yang dikenal yakni A, B dan O.

Selain menentukan golongan darah, alel golongan darah diyakini dapat mempengaruhi sifat-sifat (genetik) yang dibawa oleh darah, tergantung dari letak terhadap alel golongan darah. Ini kemudian mempengaruhi sistem tubuh, termasuk enzim-enzim dan materi kimia saraf (neurokimia).

Unsur lain golongan darah, seperti antigen golongan darah, kemudian diketahui turut menentukan bagaimana reaksi tubuh (termasuk jaringan tubuh) terhadap bahan makanan, hingga peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan resistensi insulin akibat konsumsi makanan tertentu. Pendekatan inilah yang kemudian dikembangkan Dr. Peter J. D’Adamo (dalam buku "Live Right for Your Type" ) menjadi resep diet golongan darah.

A. Golongan Darah O

Golongan darah O dianggap membawa sifat dari zaman peradaban manusia beralih dari hidup berburu dan nomaden, menuju agraris. Sifat ini membuat orang-orang dengan golongan darah O lebih baik mengonsumsi makanan yang didominasi protein hewani.

Konsumsi makanan sumber protein terutama dari golongan hewani banyak memberi manfaat bagi orang-orang dengan golongan darah O. Konsumsi ikan perairan dingin dan daging beberapakali seminggu, dapat membantu mengoptimalkan metabolisme dan meningkatkan fungsi tiroid.

Selain itu, pemilik golongan darah O sebaiknya mengurangi konsumsi produk susu, polong-polongan dan menghindari produk gandum (terutama gandum utuh). Polong-polongan dan gandum dianggap mengandung lektin (semacam protein) yang bereaksi dengan darah, mengganggu hormon insulin dan menyerang enzim pencernaan.

Kandungan gluten dalam gandum juga dituding sebagai pengganggu proses metabolisme, menyebabkan metabolisme yang lambat serta tidak efisien. Hasilnya, makanan pun tidak cepat diubah menjadi energi dan lebih banyak disimpan dalam bentuk cadangan lemak.

B. Golongan Darah A

Pada dasarnya pemilik golongan darah A paling baik menjadikan porsi makanannya didominasi oleh sayuran. Hampir semua jenis sayuran baik bagi pemilik golongan darah A dan dapat dikonsumsi dalam jumlah yang tidak terbatas.

Selain itu, makanan terutama dengan proses fermentasi merupakan jenis makanan terbaik yang perlu disisipkan dalam menu harian golongan darah A, seperti miso , tempe, dan natto . Makanan terfermentasi dapat meningkatkan fungsi pencernaan dan kekebalan tubuh, juga membuat proses detoksifikasi berjalan lebih baik.

Ciri khas pemilik golongan darah A, kekurangan beberapa enzim lambung yang berfungsi mencerna protein hewani sehingga pembongkaran protein hewani kurang efektif.

Namun protein bagi pemilik golongan darah A lebih baik didapat dari protein nabati seperti dari kelas polong-polongan. Beberapa polong-polongan seperti kedelai memiliki banyak manfaat diantaranya mengandung lektin yang dapat membantu mencegah kanker. Untuk jenis serealia dan tepung-tepungan, pemiliki golongan darah A harus waspada dan berhati-hati dalam mengonsumsi makanan jenis ini. Banyak dari jenis ini memicu efek insulin yang dapat meningkatkan lemak total tubuh.

Bila ingin mengonsumsi jenis serealia, sebaiknya pilih yang sudah dikecambahkan lebih dahulu, seperti roti gandum wheat (gandumnya menggunakan gandum yang sudah dikecambahkan).

C.Golongan Darah B

Golongan darah B merupakan jembatan dari sifat golongan darah A dan O. Orang dengan golongan darah B dianggap memiliki adaptasi yang baik terhadap sumber makanan hewani maupun tumbuhan.

Inilah mengapa dikatakan, kunci pengendalian berat badan bagi orang bergolongan darah B adalah dengan menjaga konsumsi daging, produk susu, sayuran dan seralia dalam komposisi yang seimbang.

Kendati demikian, orang dengan golongan darah B juga tetap memiliki beberapa pantangan seperti daging ayam, hewan laut golongan crustacea , kacang-kacangan dan biji-bijian, jagung serta tomat. Daging ayam, hewan laut golongan crustacea mengandung lektin yang dapat menggumpalkan darah dan mengganggu sistem metabolisme orang bergolongan darah B.

Sedangkan kacang-kacangan dan biji-bijian mengandung lektin yang dapat mengganggu produksi hormon insulin (berkaitan dengan kadar gula dalam darah). Juga jagung dan tomat yang mengandung lektin yang mengganggu pencernaan dan darah.

D. Golongan Darah AB

Golongan darah AB membawa antigen A dan B, sehingga dapat dikatakan diet yang terbaik bagi pemilik golongan darah AB adalah dengan menggabungkan diet golongan darah A dan diet golongan darah B.

Dengan kata lain, mengga­bung­kan diet yang cenderung vegetarian dengan protein da­­ging dan produk susu. Untuk konsumsi daging, sebaiknya orang bergolongan darah AB mengonsumsi daging dalam porsi kecil tapi dengan frekuensi yang cukup sering.

Daging ayam mutlak dihin­dari karena mengandung lektin yang dapat mengganggu sistem pencernaan. Kon­su­msi produk susu tidak dibatasi bagi pemilik golongan darah AB. Disarankan konsumsi produk susu yang difermentasi seperti yoghurt , kefir dan krim asam karena relatif mudah dicerna. Orang dengan golongan darah AB sebaiknya menghindari konsumsi biji-bijian yang dapat menghambat insulin. Dan, meningkatkan konsumsi sayuran segar yang memiliki zat alami yang dapat mencegah penyakit jantung dan kanker.

Untuk konsumsi buah-buahan, disarankan mengonsumsi buah yang bersifat basa seperti jeruk sitrun, anggur, plum beri. Namun harus menghindari pisang karena dapat mengganggu pencernaan.

Diet Woman Rejuvenation Program (WRP)

Prinsip diet Woman Rejuvenation Program yang dirancang oleh WRP Research Center menekankan pada pola makan rendah kalori (low calorie diet ) dengan nutrisi seimbang. Prinsip ini sesuai dengan ketetapan lembaga kesehatan internasional NHLBI (National Heart, Lung and Blood Institute ) di mana penurunan berat badan ideal dapat dicapai dengan diet rendah kalori dan olah raga teratur.

Diet WRP dilakukan dengan menggunakan pengganti makan pagi/malam dan snack (meal replacement ) berupa biskuit dan minuman bernutrisi (semacam susu) sebagai pengontrol asupan kalori. Namun di luar itu, tetap didapat asupan sayur, buah, karbohidrat dan protein dari makan siang lengkap.

0 komentar:

Poskan Komentar