CABANG ILMU GEOGRAFI

Geografi (dari Yunani - Geographia, lit "bumi menggambarkan-menulis" adalah studi tentang bumi dan tanah-tanahnya, fitur, penduduk, dan fenomena.. Sebuah terjemahan harfiah akan "untuk menjelaskan atau menulis tentang bumi ". Orang pertama yang menggunakan kata "geografi" adalah Eratosthenes (276-194 SM). Empat tradisi-tradisi historis dalam penelitian geografis adalah analisis spasial dari fenomena alam dan manusia (geografi sebagai studi tentang distribusi), bidang studi (tempat dan daerah), studi tentang hubungan manusia-tanah, dan penelitian dalam ilmu bumi Meskipun demikian., geografi modern adalah disiplin yang mencakup segala hal yang terdepan berusaha untuk memahami Bumi dan semua manusia dan alam kompleksitas-tidak hanya di mana objek, tapi bagaimana mereka telah berubah dan terwujud. Sebagai "jembatan antara ilmu-ilmu manusia dan fisik," geografi dibagi menjadi dua cabang geografi manusia dan geografi fisik.
  1. Geografi Manusia
Manusia / umat manusia secara luas geografi berbeda dari geografi fisik dalam hal ini memiliki fokus lebih besar pada pola belajar tidak berwujud atau abstrak sekitar aktivitas manusia dan lebih menerima metodologi penelitian kualitatif. Ini mencakup dengan kompas manusia, politik, budaya, aspek sosial dan ekonomi dari ilmu-ilmu sosial. Meskipun fokus utama geografi manusia tidak, kondisi fisik dari bumi (lihat geografi fisik), maka tidak mungkin untuk membahas geografi manusia tanpa pergi ke lansekap fisik di mana aktivitas manusia sedang dimainkan dan lingkungan geografi yang merupakan penting link antara keduanya. geografi manusia adalah metodologis beragam, menggunakan kedua metode kualitatif dan metode kuantitatif, termasuk studi kasus, penelitian survei, analisis statistik dan model bangunan, antara lain. Tematis, geografi manusia mungkin prihatin dengan berbagai usaha manusia, dari desa-desa dan kota, sekolah, kesehatan, perdagangan dan dagang, untuk beberapa nama. Arsitektur manusia spasial dari berbagai lembaga dan praktik menyatukan entitas-entitas dalam disiplin. Sebagai contoh, seorang ahli geografi manusia mungkin prihatin dengan pola geografis penyakit menular seperti kusta, kinerja sekolah di sekolah pedesaan versus kabupaten kota, atau munculnya kelompok teknologi inovatif.
2. Geografi Fisik
Geografi Fisik (juga dikenal sebagai geosystems atau fisiografi) adalah salah satu dari dua sub-utama geografi [1], yang bertentangan dengan lingkungan budaya atau dibangun, domain geografi manusia. Dalam tubuh fisik geografi, Bumi sering terpecah baik dalam beberapa bidang atau lingkungan, ruang-ruang utama yang atmosfer, biosfer, cryosphere, geosfer, hidrosfer, litosfer dan pedosphere. Penelitian di geografi fisik sering interdisipliner dan menggunakan pendekatan sistem. Geografi fisik adalah cabang ilmu yang berhubungan dengan studi proses dan pola dalam lingkungan alam seperti atmosfer, biosfer dan geosfer.
Bidang geografi fisik
Geomorfologi adalah ilmu yang bersangkutan dengan pemahaman permukaan bumi dan proses-proses yang dibentuk, baik saat ini maupun di masa lalu. Geomorfologi sebagai lapangan memiliki beberapa sub-bidang yang berhubungan dengan bentang alam spesifik berbagai lingkungan misalnya gurun geomorfologi dan geomorfologi fluvial, walaupun demikian, sub-bidang dipersatukan oleh proses inti yang menyebabkan mereka; proses terutama tektonik atau iklim. Geomorfologi berusaha untuk memahami sejarah bentuklahan dan dinamika, dan memprediksi perubahan masa depan melalui kombinasi pengamatan lapangan, eksperimen fisik, dan pemodelan numerik. (Geomorphometry). Studi awal di geomorfologi merupakan dasar untuk ilmu pengetahuan tanah, salah satu dari dua cabang utama ilmu pengetahuan tanah. Formasi-liku. Hidrologi adalah terutama berkaitan dengan jumlah dan kualitas air bergerak dan mengumpulkan di permukaan tanah dan di tanah dan batuan di dekat permukaan dan ditandai dengan siklus hidrologis. Jadi lapangan meliputi air di sungai, danau, akuifer dan ke gletser luas, di mana lapangan memeriksa proses dan dinamika yang terlibat dalam badan air. Hidrologi secara historis memiliki hubungan penting dengan teknik dan telah demikian mengembangkan metode kuantitatif dalam penelitian sebagian besar perusahaan, namun ia tidak memiliki sisi ilmu bumi yang menganut pendekatan sistem. Mirip dengan sebagian besar bidang geografi fisik memiliki sub-bidang yang memeriksa tubuh tertentu air atau interaksi mereka dengan bidang-bidang lain misalnya Limnologi and ecohydrology.
Glaciology adalah studi tentang gletser dan lembaran es, atau lebih umum cryosphere atau es dan fenomena yang melibatkan es. Glaciology kelompok (yang terakhir lapisan es) sebagai gletser kontinental dan mantan (gletser) sebagai alpine glaciers. Meskipun, penelitian di bidang yang serupa dengan penelitian yang dilakukan ke kedua dinamika lapisan es dan gletser yang pertama cenderung prihatin dengan interaksi lapisan es dengan iklim saat ini dan yang kedua dengan dampak gletser pada lanskap. Glaciology juga memiliki array yang luas dari sub-bidang memeriksa faktor-faktor dan proses yang terlibat dalam lapisan es dan gletser misalnya salju hidrologi dan geologi glasial.
Biogeografi adalah ilmu yang berkaitan dengan pola-pola distribusi geografis spesies dan proses yang menghasilkan pola-pola ini. Biogeografi muncul sebagai bidang studi sebagai hasil karya Alfred Russel Wallace, meskipun lapangan sebelum akhir abad dua puluh telah sebagian besar dipandang sebagai bersejarah dalam pandangan dan deskriptif dalam pendekatannya. Stimulus utama lapangan sejak didirikan adalah bahwa evolusi, plat tektonik dan teori biogeografi pulau. lapangan ini sebagian besar dapat dibagi menjadi lima sub-bidang: pulau biogeografi, paleobiogeography, phylogeography, geografi binatang dan phytogeography Klimatologi adalah ilmu yang mempelajari iklim, ilmiah didefinisikan sebagai kondisi cuaca rata-rata selama jangka waktu yang panjang. Ini berbeda dari meteorologi, yang mempelajari proses atmosfir selama durasi yang lebih singkat, yang kemudian diperiksa oleh iklim untuk menemukan tren dan frekuensi dalam pola cuaca / fenomena. Klimatologi memeriksa kedua sifat mikro (lokal) dan makro (global) iklim dan pengaruh alam dan antropogenik pada mereka. Bidang ini juga sebagian besar dibagi ke dalam iklim dari berbagai daerah dan studi fenomena tertentu atau periode waktu misalnya siklon tropis curah hujan klimatologi dan paleoclimatology. Ilmu pengetahuan tanah adalah studi tentang tanah di lingkungan alaminya. Ini adalah salah satu dari dua cabang utama ilmu pengetahuan tanah, pemeriksaan tanah yang lain. Ilmu pengetahuan tanah terutama berkaitan dengan pedogenesis, morfologi tanah, klasifikasi tanah. Dalam ilmu pengetahuan tanah geografi fisik sebagian besar dipelajari karena banyak interaksi antara iklim (air, udara, temperatur), kehidupan tanah (mikro-organisme, tanaman, hewan), bahan mineral dalam tanah (siklus biogeokimia) dan posisi dan pengaruhnya terhadap lanskap seperti laterization. Palaeogeography adalah studi tentang distribusi benua melalui waktu geologi melalui pemeriksaan bahan disimpan dalam catatan stratigrafi. Palaeogeography adalah disiplin-lintas, hampir semua bukti untuk posisi benua berasal dari geologi dalam bentuk geofisika fosil atau penggunaan data ini telah menghasilkan bukti untuk pergeseran benua, lempeng tektonik dan superbenua ini pada gilirannya telah mendukung palaeogeographic teori-teori seperti siklus Wilson. Geografi Pesisir adalah studi tentang antarmuka dinamis antara laut dan tanah itu, menggabungkan baik geografi fisik (geomorfologi pesisir yaitu, geologi dan oseanografi) dan geografi manusia pantai. Ini melibatkan pemahaman proses pelapukan pesisir, terutama aksi gelombang, pergerakan sedimen dan cuaca, serta cara-cara di mana manusia berinteraksi dengan pantai. geografi Pesisir meskipun didominasi geomorfologi dalam penelitian tidak hanya peduli dengan bentang alam pantai, tetapi juga penyebab dan pengaruh perubahan permukaan air laut.
Oseanografi adalah cabang dari geografi fisik yang mempelajari bumi samudra dan lautan. Ini mencakup berbagai macam topik, termasuk organisme laut dan dinamika ekosistem (oseanografi biologi); arus laut, ombak, dan dinamika fluida geofisika (oseanografi fisik); tektonik lempeng dan geologi dasar laut (oseanografi geologi), dan terak dari berbagai zat kimia dan sifat fisik dalam laut dan melintasi batas-batasnya (oseanografi kimia). Beragam topik ini mencerminkan berbagai disiplin ilmu yang oseanografer campuran untuk pengetahuan lebih lanjut dari lautan dunia dan pemahaman proses di dalamnya.
Ilmu Kuarter adalah bidang antar-disiplin penelitian berfokus pada periode Kuarter, yang meliputi 2.600.000 tahun terakhir. Bidang studi zaman es terakhir dan interstadial terbaru Holocene dan menggunakan bukti proxy untuk merekonstruksi lingkungan masa lampau selama periode ini untuk menyimpulkan perubahan iklim dan lingkungan yang telah terjadi.
Ekologi Lansekap adalah sub-disiplin ekologi dan geografi yang membahas bagaimana spasial variasi dalam lanskap mempengaruhi proses ekologi seperti distribusi dan aliran energi, materi, dan individu-individu dalam lingkungan (yang, pada gilirannya, dapat mempengaruhi distribusi lanskap "elemen" sendiri seperti pagar tanaman). lapangan tersebut sebagian besar didirikan oleh Carl ekologi geografi Jerman Troll Pemandangan biasanya membahas masalah-masalah dalam konteks terapan dan holistik. Perbedaan utama antara biogeografi dan ekologi lansekap adalah bahwa yang terakhir adalah berkaitan dengan bagaimana arus atau energi dan materi yang berubah dan dampaknya terhadap pemandangan sedangkan yang pertama berkaitan dengan pola-pola spasial spesies dan siklus kimia.
Geomatika adalah bidang pengumpulan, penyimpanan, pengolahan, dan memberikan informasi geografis, atau direferensikan informasi spasial. Geomatrics meliputi geodesi (disiplin ilmu yang berhubungan dengan pengukuran dan representasi bumi, medan gravitasi, dan fenomena geodynamic lainnya, seperti gerakan kerak, pasang surut laut, dan gerak kutub) dan SIG (Sistem untuk menangkap, menyimpan, menganalisis dan pengelolaan data dan atribut terkait yang direferensikan spasial ke bumi) dan penginderaan jauh (akuisisi pendek atau skala besar informasi dari suatu obyek atau fenomena, dengan menggunakan baik rekaman atau nyata waktu sensing perangkat (s) yang tidak ada dalam kontak fisik atau intim dengan objek).
Geografi lingkungan merupakan cabang geografi yang menggambarkan aspek ruang interaksi antara manusia dan alam. Cabang jembatan kesenjangan antara geografi manusia dan fisik dan dengan demikian membutuhkan pemahaman tentang dinamika geologi, meteorologi, hidrologi, biogeografi, dan geomorfologi, serta cara-cara di mana masyarakat manusia konsep lingkungan. Meskipun cabang ini sebelumnya lebih terlihat dalam penelitian daripada sekarang dengan teori-teori seperti determinisme lingkungan yang menghubungkan masyarakat dengan lingkungan. Hal ini sebagian besar menjadi domain dari studi pengelolaan lingkungan atau pengaruh antropogenik terhadap lingkungan dan wakil versa.
Sumber: Wikipedia

0 Response to "CABANG ILMU GEOGRAFI"

Poskan Komentar